Kepala Disarpus Berharap Perhatian Serius Pempus Soal Tenaga Pustakawan di Maluku Utara

Muliadi Tutupoho - Kadis Kearsipan dan Perpustakaan Malut

DUAZONA.COM, SOFIFI –  Provinsi Maluku Utara memiliki perpustkaan baik di Pemda kabupaten/kota maupun di Pemprov Malut, namun tenaga ahli pustakawan hampir belum ada. Untuk itu Dinas Kearsipan dan Perpustkaan (Disarpus) Provinsi Maluku Utara meminta pada instasi terkait dapat menjadi perhatian serius mengusulkan pada pemerintah pusat (Pempus).

Demikian dikatakan Kepala Disarpus Malut Muliadi tutupoho belum lama ini. Menurutnya, kita memiliki perpustakaan serta tenaga pustakawan  juga ada, namun pengangkatan secara legal tenaga pustakawan satu pun belum ada di Maluku Utara.

”Alhamdulillah Kita punya tenaga sarjana kepustakaan, namun secara legal belum ada, sehingga ini menjadi tanggung jawab Badan Kepegawaian Daerah (BKD) dan Biro Organisasi Pemprov Malut yang kebutulan hadir pula,bahwa di Disarpus Malut belum ada tenaga pustakaan secara legal,” katanya.

Muliadi mengaku bahwa tahun lalu kebijakan  pemerintah mengalihkan jabatan esolon IV ke jabatan fungsional ini, mudah-mudahan sudah bisa diproses bahkan menjadi prioritas sarjana pustakawan  harus diangkat menjadi tenaga fungsional pustakawan secara legal.

”Melalui kegiatan ini, kami berharap pada BKD, Biro Organisasi di Provinsi Malut di kabupaten/kota agar dapat mendorong, bahkan menjadi prioritas, karena perpustakaan ada namun pustakawan tidak ada berarti sama saja, karena perpustakaan dan tenaga pustakawan tidak bisa dipisahkan,”katanya.

Lanjut Muliadi tenaga fungsional pustakawan sangat dibutuhkan bagi Pemerintah Provinsi Maluku Utara, Kabupaten/kota, perpustakaan di perguruan tinggi maupun diinstansi terkait lainnya, maka perlu didorong sehingga ada pengangkatan atau perekrutan di tahun depan. (red/adve)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *